Yap…. Bersiap-siap… Ready.. Steady.. Go!!! Khusus di tulisan ini untuk kata ganti orang pertama aku makai kata gw!! Biar kesannya gaool getchu… :p

Gw kali ini mau nulis yang beda dari yang sebelum-sebelumnya. Kalo yang dulu-dulu gw sering nulis tentang hal-hal “out of myself” seperti teknologi, lagu, kuliah dll, sekarang gw mau sedikit CURHAT!!! CRUT!! Mungkin ini tulisan yg akan mengupas sedikit sisi lain dari seorang Ihsan (ceilahh… apa coba :mrgreen: ). Karena gw sadari juga, gw agak tertutup tentang masalah pribadi gw, tapi kali ini gw mau cerita dikittt aja.. biar yg dikepala ini keluar dikit. Nggak dikomen juga nggak apa-apa :p.  Jadi yang akan gw ceritain dibawah ini adalah masalah CINTA..

Jadi cinta ada beberapa macam

  1. Cinta kepada Allah
  2. Cinta kepada Orang Tua
  3. Cinta kepada Saudara
  4. Dan Cinta Kepada Wanita atau Pria (sori gw bukan MAHO!!)

Cinta adalah anugerah  Yang Maha Kuasa kepada makhluknya, baik tumbuhan (cinta tumbuhan gimana ya??) binatang, dan manusia. Cinta menghasilkan kasih saying yang tak dapat diukur seluas lautan di dunia, seluas daratan di dunia. Tanpa Cinta hidup akan menjadi hambar, tanpa cinta apalah artinya diri ini. Sang khalik lah yg memberikan rasa cinta tersebut

CUKUP!!!

Ini kok gue kayak ngasih kuliah umum tentang Cinta ya… Emang sih di Geodesi gw harus cinta kepada alat terutama Theodolit. Tanya kenapa?? Karena saking cintanya waktu praktikum yang panas2an, yang dipayungi bukannya gw malah si Theodolit… AS***!!

CUKUP SAN.. CUKUP ngaconya!!! :mrgreen:

(lebih…)

Iklan

Waktu pulang beberapa waktu lalu (Mei 2008) aku sempat dengar lagu-lagu minang yang ada di rumah (iseng-iseng aja..). Nah ternyata waktu dengar salah satu lagu Tiar Ramon yang judulnya Pasan Buruang (Pesan Burung), tiba-tiba aku teringat lagu ini sering kudengar waktu kecil. Di angkot kek, waktu di mobil ke rumah nenek dll.

Dulu sih, aku kalo dengar lagu yang penting enak di dengar (easy listening), tapi waktu dengar lagu ini, ternyata banyak nasehat yang ingin disampaikan sang penyanyi terutama tentang kerusakan alam dan akibatnya. Selamat membaca (kalo mau baca harus kaya’ baca puisi..he..he). Sekalian ku translate ke Bahasa Indonesia…

Pasan Buruang
Manangih… Bapisah batang nan jo ureknyo
Rantiang jo daun indak badayo.. indak badayo
Taragak.. Mandanga kicau si buruang murai
Lah tabang jauh mambaok untuang… Iyo Lah sansai

Usah tabang sumbarang tabang
Jikok lai takuik datang galodo
Urang kampuang, sawah jo ladang nan taniayo

Danga pasan unggeh jo buruang
Tolonglah kami nan lamah nan ko
Rimbo tampek kami balinduang jan ditabang juo

Pesan Buruang (Versi Indonesia)

(lebih…)