Yap…. Bersiap-siap… Ready.. Steady.. Go!!! Khusus di tulisan ini untuk kata ganti orang pertama aku makai kata gw!! Biar kesannya gaool getchu… :p

Gw kali ini mau nulis yang beda dari yang sebelum-sebelumnya. Kalo yang dulu-dulu gw sering nulis tentang hal-hal “out of myself” seperti teknologi, lagu, kuliah dll, sekarang gw mau sedikit CURHAT!!! CRUT!! Mungkin ini tulisan yg akan mengupas sedikit sisi lain dari seorang Ihsan (ceilahh… apa coba:mrgreen: ). Karena gw sadari juga, gw agak tertutup tentang masalah pribadi gw, tapi kali ini gw mau cerita dikittt aja.. biar yg dikepala ini keluar dikit. Nggak dikomen juga nggak apa-apa :p.  Jadi yang akan gw ceritain dibawah ini adalah masalah CINTA..

Jadi cinta ada beberapa macam

  1. Cinta kepada Allah
  2. Cinta kepada Orang Tua
  3. Cinta kepada Saudara
  4. Dan Cinta Kepada Wanita atau Pria (sori gw bukan MAHO!!)

Cinta adalah anugerah  Yang Maha Kuasa kepada makhluknya, baik tumbuhan (cinta tumbuhan gimana ya??) binatang, dan manusia. Cinta menghasilkan kasih saying yang tak dapat diukur seluas lautan di dunia, seluas daratan di dunia. Tanpa Cinta hidup akan menjadi hambar, tanpa cinta apalah artinya diri ini. Sang khalik lah yg memberikan rasa cinta tersebut

CUKUP!!!

Ini kok gue kayak ngasih kuliah umum tentang Cinta ya… Emang sih di Geodesi gw harus cinta kepada alat terutama Theodolit. Tanya kenapa?? Karena saking cintanya waktu praktikum yang panas2an, yang dipayungi bukannya gw malah si Theodolit… AS***!!

CUKUP SAN.. CUKUP ngaconya!!!:mrgreen:

Kita kembali ke topik lagi… CINTA.  Yang gw pengen ceritain (baca curhat) adalah cinta gw kepada wanita. Seperti yang orang2 ketahui (baca teman gw), gw adalah jomblowan kualitas menengah (gw blm berhasil lolos tes jadi high quality jomblo :p ). Gelar ini telah melekat ke tubuh gw dari lahir sampai2 mungkin bentar lagi muncul tulisan di jidat gw “JOMBLO”. Dilihat dari kata2 diatas “dari lahir” kesimpulannya adalah gw belum pernah PACARAN!!!

Kadang gw iri ngeliat teman2 gw udah punya pasangan masing2. Kapanku punya pacar..? Mungkinkah?

Kenapa gw jomblo?

Ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan hal tersebut terjadi:

  1. Ada yg suka ama gw, gw agak kurang srek (ehm.. ternyata gw laku juga)
  2. Gw suka ama ce, ce nya udah punya wowow (baca: anjing) atau nyemot.. hehe
  3. Gw suka ama ce, gw nya yang penakut nembak
  4. Gw suka ama ce, gw tembak, ce nya masih ragu2
  5. Gw emang belum pengen pacaran (ini waktu SMA sih)
  6. Gw nggak laku…  (aduh.. kasihan amat sih gue)
  7. Alasan khusus (mungkin alasan utama) yang jelas bukan alasan karena gw homo… hahaha….

Dari ke tujuh kemungkinan di atas yg kadang terjadi adalah no.2 dan no.3. Kalau yg no.2 sih kayaknya emang nggak ada pilihan selain nunggu mereka putus.. (aduh.. jahat bgt sih gw.. just kidding hehe..). Ya, gw punya prinsip, nggak akan ganggu cewek yang udah punya cowok tersebut bahkan kalo bisa gw sedikit jaga jarak dengan ceweknya walaupun terus memantau si cewek dari jauh (siapkan teropong dulu…)!!

Untuk yg no.3 sih, kayaknya udah bawaan gw. Gw suka panic akan sesuatu, bahkan beberapa teman gw menjuliki gw Panicman… Waduh..waduh… Gw tuh, kalo dekat ama ce yg gw taksir suka keringatan nggak jelas, tapi bukan salting. Sikap gw sih biasa-biasa aja. Tapi dalam hati, jantung ini mau copot!!!

Teman gw kadang bilang… “San, lu cari cewek deh.. daripada gw bilangin lu homo!!”

Wedew…

“Udah S2 juga masak masih ngejomblo juga” (padahal teman gw yang bilang kayak gitu juga ngejomblo) weeeeee…… Nggak valid nih..:mrgreen:

Jadi gimana nih, ada solusi pren2?

Apakah gw homo…?? NO WAY DEH!! Gw butuh keberanian, gw butuh dukungan,  dan gw butuh teman wanita yang dapat saling berbagi, yang dapat membuka sifat tertutup gw. Karena jujur aja, gw lebih senang dan lebih banyak mendengar dari berbicara. Mungkin nggak salah juga sih kalo gw sedikit introvert.

Ok, sekarang gw masuk ke bagian serius. Alasan utama nya…

Mungkin ini akan terjawab dalam satu kalimat saja. Alasan ini bagi gw sendiri masih sulit gw terima. Tapi mau gimana lagi, gw harus ikut dan menjalankan apa yang menjadi alasan tersebut.  Apakah alasannya? Alasannya adalah karena gw Orang Minang atau bisa juga disebut karena gw Orang Padang. Ya… Inilah alasannya. Untuk membacanya silahkan di bold😀

Mungkin ada yang bertanya-tanya alasannya. Gw sendiri secara pribadi nggak suka dengan alasan ini. Kenapa alasan ini yg tetap terngiang2 dikepala gw. Untuk itu mungkin gw sedikit cerita tentang asal gw, terutama tentang adat gw, adat Minang. Di Minang menganut sistem matrilineal yang artinya keturunan menurut darah si Ibu, Apa artinya? Arti sederhananya dalam Minang, suku seorang anak akan turun dari suku Ibunya. Contohnya suku Ibu gw Chaniago maka suku gw otomatis juga Chaniago. Bukan suku dari Bapak Gw. Nah, apabila gw kawin nanti, suku Chaniago gw nggak bakal turun ke anak gw melainkan suku dari istri gw. So, sejauh ini udah bisa ditangkap?

Gw kasih contoh:  gw suku Chaniago, misalnya istri gw nantinya suku Piliang, otomatis suku anak gw Piliang. Nah, gimana kalo gw kawin bukan ama gadis Minang seperti gadis  Jawa, Sunda, Batak, Bugis dll?? Maka akibatnya anak gw nggak dapat suku apa-apa. Anak gw nggak diakui di Minang (disebut nggak punya kampung) karena dalam Minang, suku diturunkan dari Ibu sedangkan si Ibu bukan orang Minang.  Jadi anak gw nantinya di kemanain? Di Minang nggak diakui, di luar pun nggak jelas karena kebanyakan suku lain sistemnya patrilineal.Maaf, bukannya gw offensife terhadap suku lain di Indonesia, tapi itulah aturannya di Minang. Lain halnya jika gadis Minang kawin ama laki-laki suku lain (Jawa, Sunda, dll), si anak tetap punya suku karena Ibu nya orang Minang.

F.A.Q (Frequently Asked Question)😀

Jadi Cuma itu alasannya San?

Sebenarnya ada yang lain sih, dalam Islam pacaran belum juga nggak diterangkan. Walaupun bagi gw mungkin masalah pacaran dalam Islam mungkin masalah no.2. Yang utama adalah yg gw jelaskan diatas itu.

Kalo alasannya orang minang, cari aja gadis minang donk..

Ya, solusi memang itu, namun faktanya saat ini gw nggak berada di Tanah Minang, gw lagi berada di perantauan. Otomatis yang gw temui gadis2 yang bukan berdarah Minang (sekali lagi, gw nggak bermaksud offensife) walaupun rumah makan padang dimana-mana sih:mrgreen:. Celakanya, gw pernah fall in love ama gadis luar (bukan Minang, bahkan gw pernah nembak dan gw secara halus ditolak– kata teman gw sih masih ada harapan… :p ). Karena gw ingat, gw orang minang, gw cuma bisa nyimpan perasaan aja. Kadang-kadang gw benci ama aturan di Minang tersebut kenapa sih nggak boleh gadis luar Minang, padahal dalam Islam nggak ada ajaran seperti itu. Tapi gimana lagi, gw udah dibesarkan di sana, mungkin menjadi patuh terhadap aturan Minang menjadi tanda bakti gw ke kampung gw. Orang tua gw juga pernah bilang, carilah gadis Minang.. Aduh… Pengen nangis gw… Huaaa….

Aturan Itu khan berlaku kalau lu nikah San, kalo cuma pacaran khan nggak masalah

Benar sih, kalau cuma pacaran nggak ada masalah sama sekali. Tapi gw hanya menjalankan prinsip gw. One forever. Cukup satu gadis buat gw. Gw nggak pingin pacaran – putus – cari baru – putus lagi – cari lagi – putus lagi…. Jah, ini mah bukan gw. Ini artinya gw udah nyakitin beberapa orang cewek.  Nyakitin hati orang khan sama aja dengan dosa khan?? Apalagi menjadi playboy.. Selain dicap cowok pembohong jadi playboy kayaknya boros dan gw juga nggak bakat.. Heheh..  Gw pengennya Pacaran — Kawin!!! Jika emang dia seorang  jodoh gw, mudah2an dia bareng gw sampai gw nggak ada di dunia lagi. Jadi, cukup satu untuk selamanya. Just it. Amin.

Ya, gitulah sedikit gambaran diri gw yang mungkin beberapa orang belum tau.

Mau nulis apa lagi ya?? Mungkin segini dulu enuk2 yang pengen gw share. Mungkin ini sharing pertama gw, mungkin ini malah curhat pertamax gw Gan. Jujur aja gw lebih berani ngomong lewat tulisan. Yah, biar berkurang deh dikit beban otak gw. Makasih deh, bagi yang udah mau meluangkan waktu baca unek2 gw ini..

Kalo ada yang sedikit tersinggung ama tulisan gw ini, gw  minta maaf sedalam-dalamnya. Gw nggak ada maksud apa-apa. Gw cuma pengen curhat. Itu aja. Mungkin jarang2 ya cowok curhat kayak gini. Mudah2an juga ada penerbit yang baca, trus diterbitkan deh kaya si Raditya Dika… *mulai lebay dan alay nih… huhuhuh..

So, gw cuma bisa berdo’a aja, untuk diberikan aja yang terbaik (pendamping hidup maksudnya)🙂

Gw nulis ini inspired by someone yang juga berani buka2an di tulisannya. Dan mungkin gw juga pemuja rahasianya.. hehehe… (bagi cewek yg baca jangan GR ya) hohoho….

Salam (diketik 2 jam sambil dengar The Corrs ama Keane)

Gambar di atas buat nyenagin hati gw aja.. hohohooh….