Waktu pulang beberapa waktu lalu (Mei 2008) aku sempat dengar lagu-lagu minang yang ada di rumah (iseng-iseng aja..). Nah ternyata waktu dengar salah satu lagu Tiar Ramon yang judulnya Pasan Buruang (Pesan Burung), tiba-tiba aku teringat lagu ini sering kudengar waktu kecil. Di angkot kek, waktu di mobil ke rumah nenek dll.

Dulu sih, aku kalo dengar lagu yang penting enak di dengar (easy listening), tapi waktu dengar lagu ini, ternyata banyak nasehat yang ingin disampaikan sang penyanyi terutama tentang kerusakan alam dan akibatnya. Selamat membaca (kalo mau baca harus kaya’ baca puisi..he..he). Sekalian ku translate ke Bahasa Indonesia…

Pasan Buruang
Manangih… Bapisah batang nan jo ureknyo
Rantiang jo daun indak badayo.. indak badayo
Taragak.. Mandanga kicau si buruang murai
Lah tabang jauh mambaok untuang… Iyo Lah sansai

Usah tabang sumbarang tabang
Jikok lai takuik datang galodo
Urang kampuang, sawah jo ladang nan taniayo

Danga pasan unggeh jo buruang
Tolonglah kami nan lamah nan ko
Rimbo tampek kami balinduang jan ditabang juo

Pesan Buruang (Versi Indonesia)

Menangis… Berpisah batang dengan uratnya
Ranting dan daun tidak berdaya.. tidak berdaya
Kangen… Mendengar kicau si Burung Murai
Telah terbang jauh membawa untung.. Ya sudah

Usah terbang sembarang terbang
Jika takut datang longsor besar
Orang kampung, sawah dan ladang yang teraniaya

Dengar pesan unggas dan burung
Tolonglah kami yang lemah ini
Rimba tempat kami berlindung jangan ditebang juga

Download: Here….